Menjadi Diri Sendiri

reach-for-the-stars Sahabat saya Rizziandrie berkomentar di Facebook ketika saya menulis status sedang butuh ide untuk menulis. Kurang lebih seperti ini komentarnya: “Noer, mengapa tidak menulis tentang bagaimana seorang menemukan passion yang ada di dirinya.”

Terus terang topik tersebut sangat berat. Namun karena menurut saya sangat penting dan saya pun sedang dalam proses panjang ke sana, maka saya tertarik menuliskannya. Jika Anda berminat, silakan simak lanjutan tulisan ini.

Manusia dan Cita-Cita

Ketika masih kecil, kita semua memiliki cita-cita. Ada yang ingin jadi insinyur, dokter, guru, tentara dan berbagai cita-cita lainnya. Di masa kanak-kanak tema tentang cita-cita ini sangat sering ditanamkan baik oleh guru, orangtua ataupun sesama teman.

Saya pribadi saat itu bercita-cita menjadi seorang insinyur, atau lebih spesifik menjadi arsitek. Alasannya adalah saya menyukai desain bangunan dan perancangannya. Ketika kelas 3 SD saya pernah membuat 2 buah maket detail. Maket pertama adalah sebuah rumah bertingkat lengkap yang dibuat dari karton tebal dan dicat. Rumah tersebut dilengkapi dengan pagar model geser, pintu ukir jepara, serta kaca nako yang banyak. Kurang lebih saya mengerjakan maket tersebut selama sebulan penuh di waktu liburan panjang dan masih berlanjut ketika liburan telah usai. Maket kedua relatif lebih sederhana dan mencontoh rumah bergaya Eropa jaman dulu. Sayang keduanya sudah hilang entah ke mana. Jika harus mengulang kembali membuat maket yang sama, sepertinya belum tentu saya bisa.

Kembali ke cita-cita, ternyata apa yang saya bayangkan secara perlahan bergeser. Ketika memasuki SMP dan SMU, saya memiliki ketertarikan yang besar dengan dunia komputer. Waktu itu kebanyakan komputer masih pakai DOS dan beberapa ada yang pakai Windows 3.1. Hampir setiap hari saya menghabiskan waktu beberapa jam untuk mengotak atik komputer dan bercita-cita menjadi seorang programmer. Bayangan saat itu ingin menjadi Bill Gates-nya Indonesia.

Ketika akan kuliah terus terang saya bingung mau pilih ke mana. Saya sempat berkonsultasi ke Psikolog yang kemudian menyarankan memilih studi di bidang Ekonomi. Dan inilah saya sekarang seorang lulusan Fakultas Ekonomi dengan bidang Marketing yang sekarang berprofesi di bidang Sumber Daya Manusia.

Bolehkah Seseorang Bercita-cita?

Apakah ada yang salah dengan cita-cita tersebut? Sebenarnya tidak. Namun ada satu hal yang penting bahwa seringkali seseorang bercita-cita menjadi orang lain. Kita takjub karena kesuksesan seseorang dan ingin seperti dia. Ingin hebat bermain bola seperti Ronaldo, jagoan basket seperti Kobe Bryant atau Shaquille O’Neal, ingin jadi pengusaha sukses seperti Bob Sadino atau menjadi pemimpin seperti Bung Karno. Karena obsesi tersebut, kita berusaha mencetak diri kita seperti orang lain, yang sadar atau tidak sebenarnya bisa jadi melenceng dari diri kita yang sebenarnya.

Menjadi Diri Sendiri

Lantas bagaimanakah seharusnya seseorang bercita-cita? Jawaban sederhana menurut saya adalah menjadi diri sendiri, be your self!

Ada sebuah hadis yang sangat luar biasa berbunyi:

“Man ‘arafa nafsahu faqad ‘arafa rabbahu”

“Barangsiapa mengenal (arif) terhadap jiwa/diri (nafs)-nya, maka sesungguhnya dia akan mengenal (arif) pula terhadap Tuhan-nya, Pemelihara-nya (Rabb).”

Hadis ini sangat populer di kalangan para sufi dan pengamal Tasawuf meskipun oleh sebagian kalangan dianggap hadis yang lemah.

Menilik bunyi hadis di atas mengisyaratkan banyak orang tidak mengenal dirinya sendiri. Karena itu orang tersebut sebenarnya juga tidak mengenal Tuhan-nya. Padahal setiap diri manusia adalah unik dan memiliki tugas yang unik pula. Setiap jiwa dimudahkan untuk apa dia diciptakan dan seharusnya ke arah tersebutlah seseorang meluruskan cita-citanya.

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi.” (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”.

(Al-Qur’an Surat Al-A’raf 7:172)

Manusia pernah bersaksi di hadapan Tuhan-nya tentang tugasnya sebelum dilahirkan dan diturunkan ke bumi. Tugas dan jati diri itulah yang harus ditemukan kembali untuk kemudian dipertanggungjawabkan kepada Sang Pemberi Mandat.

Langkah Mengenali Diri

Lantas bagaimana caranya menjadi diri sendiri? Bukankah proses tersebut sangat sulit?

Benar bahwa setiap orang bertanggung jawab dalam proses tersebut jika memang ingin hidupnya bernilai. Proses tersebut membutuhkan kesungguhan dan ketekunan yang luar biasa sampai Allah berkenan menjelaskan siapa diri kita yang sesungguhnya.

Langkah pertama yang bisa dilakukan adalah dengan membaca kembali kitab kehidupan kita di masa lalu. Siapa orangtua kita, apa yang menjadi minat kita, pendidikan seperti apa yang pernah kita jalani, orang seperti apa yang pernah kita jumpai dalam hidup. Tidak ada yang kebetulan dalam kehidupan seseorang. Apa yang pernah terjadi dan kita alami merupakan sebuah isyarat penting dalam proses mengenali diri kita di masa depan.

Kenali pula tentang diri kita sejauh yang bisa dipahami. Mengapa kita suka mengeluh untuk hal-hal tertentu, mudah marah dan tersinggung, sulit untuk bersyukur, sulit untuk bisa menerima keadaan yang dihadirkan dalam kehidupan kita.

Langkah kedua adalah keterampilan membaca kehidupan. Apa yang terjadi pada diri, naik turunnya proses kedekatan kepada Tuhan. Ujian dan tantangan yang berbeda-beda yang dialami seseorang. Semua hal tersebut jika dibaca dengan baik akan membantu seseorang untuk melihat arah hidupnya, menemukan potensi diri sejatinya, bukan sekadar cita-cita yang tidak berdasar. Sebagai panduan, Allah telah menurunkan kitab-Nya yang merupakan panduan berjalan setiap insan. Baca dan pelajarilah semoga cahayanya akan menerangi kehidupan kita.

Terakhir tentunya bersikap istiqomah, teguh pendirian, ajeg dalam menjalani suka duka kehidupan dan senantiasa belajar darinya. Alangkah berbahagianya jika dalam perjalanan tersebut seseorang menemukan guru sejati yang dapat memandu dan menjelaskan rambu-rambu yang ada dalam perjalanan tersebut.

Saya bukanlah ahli di bidang tersebut dan hanya seseorang yang sedang belajar menjalaninya. Langkah di atas hanyalah pengantar singkat untuk mengajak kita berpikir dan bertindak lebih jauh. Jika Anda ingin bersungguh-sungguh, belajarlah dari orang-orang yang dapat dipercaya. Betapa banyak kitab warisan orang-orang yang telah terbimbing yang dapat kita pelajari dan amalkan. Orang yang bersungguh-sungguh dan ikhlas dalam perjalanannya mustahil tersesat.

Penutup

Karenanya, jadilah diri sendiri, bukan menjadi orang lain. Allah telah memberikan potensi tinggi kepada setiap orang yang bekerja sesuai dengan kodrat dirinya. Jika hal tersebut ditemukan, setiap orang akan menjadi yang terbaik di bidangnya. Dia akan menjadi sang bintang yang bersinar atau menjadi sang pohon yang senantiasa berbuah dan memberikan kebaikan.

Jadi tunggu apa lagi? Segeralah berkemas dan bersiap-siap. Mulailah berjalan dan mengambil perbekalan yang diperlukan. Siapa yang tahu kapan kita akan mati? Setidaknya jika umur kita pendek, semoga kita termasuk orang yang sedang dalam perjalanan menuju-Nya, mengenali diri kita untuk mengenali Sang Rabb.

Jangan hiraukan orang-orang di sekeliling Anda yang menertawakan atau heran. Sesungguhnya siapakah yang lebih patut ditertawakan, orang yang sedang bersungguh-sungguh menjadi dirinya sendiri, atau orang yang sebenarnya bodoh dan segera merasa puas dengan kehidupan yang dijalaninya saat ini?

Mohon maaf jika ada kekeliruan dalam tulisan ini. Semoga bermanfaat bagi diri saya dan pembaca sekalian. Jika Anda berminat belajar lebih jauh topik ini, silakan berkunjung ke blog sahabat saya Herry Mardian di http://suluk.blogsome.com

Dan Allah Lebih Mengetahui.

Gambar diambil dari Microsoft Office Free Picture and Clipart Online

Panduan membaca cepat dan efektif. GRATIS.

 

Bagaimana membaca 2 kali lebih cepat.

 

Telah didownload lebih dari 30.000 orang.

 

Download Sekarang.

 

Comments

  1. Edison Situmorang says

    Alhamdulillah, mantap Noer.

    Be your self, positive thinking & enjoy the moment 🙂

    Ini kata2 yang aku kutip dari sebuah film, yg sutradaranya senior kita SMA bang Joko Anwar.

    Jadilah diri sendiri, yakinlah bahwa kita memang tercipta memiliki alur hidup sendiri, dan nikmatilah suka dan duka dlm menjalani alur hidup kita. Insya Allah hidup jadi terasa nikmat :-). Aku pikir inilah kesuksesan di dunia.

    Tak ada yang kebetulan dalam hidup, aku setuju sekali dgn ini.

    Sepertinya perlu pembahasan lanjutan Noer untuk topik ini, hehehe….

    • gambar diambil dari microsoft office picture??maksundya?

    • Topik ini sangat bagus.
      Memang sulit untuk mengetahui apa passion kita. Tapi saya akan berusaha menerapkan tips dalam artikel ini…
      Terima kasih

  2. pada dasarnya setiap orang punya potensi, tetapi masih banyak orang yang belum tahu akan potensi dirinya, potensi diri ini harus diasah untuk menunjang kesuksesan, nah supaya tahu potensi diri maka kita harus bisa mengenali diri sendiri, menentukan tujuan hidup, kenali motivasi hidup, hilangkan negative thinking dan selalu bersykur.

  3. Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya Bang Edison.

    Seringkali tidak mudah menjadi diri sendiri karena kita selalu mencari contoh di luar diri.

    Untuk topik lanjutan insya Allah akan diteruskan. Ditunggu masukan lainnya.

  4. Sebuah taushiyah sebagai reminder dan inspiratif Bro…Ketika kebanyakan orang seakan lupa "darimana ia berasal",kehilangan idealisme dan merasa menemukan jati diri yang baru yang lebih baik. Sementara orang di sekitarnya melihat ia menjadi "sosok orang lain" yang tadinya diharapkan bisa menjadi teladan bagi sekitarnya…Terkadang perlu juga "bercermin"…Tentunya "cermin datar" yang bersih,bukan "cermin" yang membuatnya malah merasa diri telah sempurna…Kesempurnaan itu hanyalah milik Allah SWT…Sekali lagi,thx Bro. Ditunggu karya taushiyah berikutnya…:-)

  5. @ GagusSaya yakin sekali tiap orang punya potensi dan sangat unik. Karenanya tidak ada orang yang hebat atau tidak hebat. Semuanya akan jadi yang terbaik jika ketemu potensinya dan bekerja di sana.@ RachmatSeringkali kita merasa "rumput tetangga lebih hijau". Padahal kalau bersungguh-sungguh rumput sendiri malah lebih baik. Alam semesta dan sahabat yang baik adalah cermin bagi diri. Untuk mengenal siapa kita dan peran kita di tengah-tengah masyarakat.

  6. wahhh baguss tuhhh…!

  7. gus fan says

    Bagus mas noer…….Tausiyah seperti ini yang dibutuhkan dalam hidup. khususnya kita sesama muslim..jangan ragu janqan tunda kirim artikel yang lainya lagi.Semoga kita semua disukseskan Alloh SWT.Amin

  8. selalu saja ada hal baru yang bisa kami pelajari dari mas noer…

    tulisan mas noer syarat dengan sebuah gugahan perubahan…

    bila terdapat banyak pesan melalui tulisan..tolong saya dikirimi via e-mail. insyaallah akan saya baca dan berusaha akan saya amalkan…

    fauzi bahroel

    • Semoga bermanfaat Mas Fauzi. Untuk dapat update via email, silakan didaftarkan pada form yang ada. Secara rutin saya akan mengirimkan updatenya.

  9. tumbas ginting says

    menjadi diri sediri adalah kemenangan dan kebahagian,karena ekpresi hidup keluar dari dalm hati bukan karena dorongan dari luar (lingkungan) yang kadang salah menilai kita.
    tks

  10. Syarifuddin Sufri says

    Dalam menggapai cita-cita, terkadang kompleksitas kehidupan telah menggiring kita pada rutinitas yang tanpa sadar telah menyandra pikiran kita, sehingga pada akhirnya terkaget-kaget saat bertemu dengan ujung jalan dari jatah hidup yang diberikan Allah SWT.

    Menjadi diri sendiri berarti melakukan inward looking agar responable terhadap kehidupan .

    Terima kasih mas Noer atas tulisannya.

  11. Anne cjr says

    Alhdulilag mas noer tercerahkn sudah asa ini, tausiahnya keren dan selalu saya tunggu yang berikut2 nya…makacih

  12. Glorius says

    Weh,,,,weleh-weleh, good share and inspiring.

  13. Terimakasih banyak untuk tulisan yang menginspirasi ini, Kak.

  14. Asep Ueh Abdullah says

    Pada dasarnya setiap manusia dibekali potensinya masing-masing, namun sayang tidak setiap manusia dapat menemukan potensi yang terdapat dalam dirinya. Mudah-mudahan tulisan Mas Noor bisa menginsfirasi setiap orang untuk menemukan potensinya masing-masing. Amiiiinnnn ya robbbal alaminn…

  15. Saya pernah mendengar orang bijak mengatakan bahwa ketika kita dilahirkan, kita diberikan Tuhan berbagai potensi yang apabila dikembangkan dengan baik maka orang itu akan sukses dalam hidupnya (maaf..sukses di sini bukan hanya dilihat dari materi semata), namun apabila tidak bisa dikembangkan (misal terlalu banyak pelarangan dari orang tua atau lingkungan dan mengharuskan kita menjadi yang mereka inginkan. Apabila itu bertentangan dengan yang kita inginkan tentu saja kita tidak bisa menjadi diri sendiri). Setelah dewasa kita baru menyadari kalau hal itu salah…bagaimana ya kita bisa memperbaiki semuanya sementara bibit2 potensi kita telah mati??…..,kita sadar tak perlu menyalahkan masa lalu, toh itu sudah terjadi dan menjadi takdir kita namun hanya bisa berusaha tidak terjadi pada anak-anak kita kelak….Nah untuk hal ini tolong Noer bahas juga ya???,tq.

  16. Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakaatuh

    membaca hadist “Man ‘arafa nafsahu faqad ‘arafa rabbahu”, Jadi teringat ketika akan putar haluan dulu. hehe alhamdulillah, walaupun sekarang seadanya tapi nampaknya kesuksesan yang lain lebih berarti daripada dulu harus saya paksakan..

    Mantap mas, teruskan tausiahnya

    wassalam

  17. Alkhamdulillah…bagus banget tulisannya. Dulu betapa sulitnya perjalanan untuk menjadi diri sendiri. Saya sangat setuju dengan yang anda katakan.

  18. Budi Waluyo says

    Tks banyak atas semuanya Mas Noer. Semoga Allah menambahkan lebih banyak lagi hal-hal yang bisa Anda share kepada kami. Salam

  19. tulisan yang menarik…tapi kita memang harus punya cita-cita yang membuat kita lebih bergairah dalam hidup. Dengan mimpi yang ada, kita punya semangat untuk bisa meraihnya, Mimpi akan negeri akhirat, mimpi akan memiliki perusahaan, mimpi menjadi menjadi arsitek dan mimpi-mimpi lainnya…dengan kualitas terbaik diri kita…best quality of yourself..

  20. Terima kasih, semoga bertamah ilmu yang bermanfaat 🙂

  21. Mukhlisah Nur says

    Assalamu’alaikum Saudara Noer,
    sy Mukhlisah Nur dari Sabah, Malaysia.
    Sy temui tulisan2 saudara ketika melewati beberapa laman web beberapa bulan yang lepas. Namun sy mendaftar dlm laman saudara tanpa ada tujuan untuk membaca penulisan saudara memandangkan ianya ditulis dalam bahasa indonesia(banyak perkataan yang kurang sy fahami). Hampir dalam seminggu sy mendapat email dari saudara, tapi saya abaikan email2 itu.

    Sehinggalah bulan februari yang lepas, sy stay di jakarta agak lama lebih kurang 2 minggu, sy belajar memahami bahasa indonesia. Dan sebelum pulang ke malaysia, sempat sy membeli beberapa buah buku indonesia(memandangkan sy minat membaca). Dan dari situ, saya mula membaca semula email2 saudara, begitu juga laman ini. Dan sy akui sy amat tertarik dengan isi-isi yang dipersembahkan oleh saudara.

    Email dan laman ini sy promosikan kepada rakan-rakan yang lain kerana sy lihat isi-isinya yang begitu bermanfaat.

    Namun sebagaimana halnya sy di awal pertemuan dengan laman ini, kebanyakkan rakan-rakan saya juga tidak berminat untuk membaca laman ini kerana ia ditulis dalam bahasa indonesia.

    Saya ingin mencadangkan kepada saudara agar melantik sesiapa (di malaysia) untuk menterjemah/membuat laman seperti ini melalui terjemahan laman saudara agar menarik lebih ramai lagi pembaca dari negara luar kerana sy sekali lagi mengulangi bahawa isi kandungan laman ini sangat menarik dan bermanfaat.

    Wasalam

    • Waalaikum salam,

      Terima kasih telah menjadi pengunjung blog ini. Dan terima kasih juga atas masukannya. Cukup banyak rekan-rekan dari Malaysia yang turut berkunjung. Namun sementara ini saya belum bisa melakukan proses penerjemahan ke bahasa yang lain. Mungkin menggunakan fungsi “translate” dari google bisa diubah ke bahasa Melayu (Malaysia) sehingga lebih mudah dipahami.

  22. Ass.wr.wb. Artikel bagus, utk motivasi dan inspirasi dalam menjalani hidup dan kehidupan ini, selamat terus berkarya, oh yah bolehkah saya minta no. hp nya mas Nur, kirim saja ke hp saya 081373492413, utk komunikasi dan sharing kita, ok.

  23. Savitri Donardi says

    Tidak semua orang merasakan kebahagiaan manakala bisa berbagi ilmu dan pengalaman dengan sesamanya. Dan bersyukur lah bagi mereka yang selalu sadar dan semangat menjadi Pembelajar yang baik. Terima kasih Pak Noer, tulisan ini sangat membantu dan mengingatkan kembali nikmatnya menjadi diri sendiri.

  24. Halim Prasetya Panay says

    Salam Sejabat..
    luar biasa mas noer………..semoga memberikan pencerahan bagi kita semua untuk selalu yakin dan percaya bahwa segala sesuatu yang kita dikerjakan harus dibarengi dengan keteguhan hati(be your self) amien…

  25. luar biasa…….. artikelnya namun perlu diingat dalam menjadi diri kita sendiri (be your self) kita harus memanfaatkan waktu dengan semaksimal. menggunakan waktu semaksimal mungkin bisa menggunakan diming circus.

    fajar

  26. Sungguh luar biasa, makin kemari makin dekat dengan mengenal diri sendiri, waktu kami telah terbuang sia-sia dengan hal-hal yang kurang perlu dan tidak bermanfaat
    Terima kasih Pak M. Nur

  27. nurul hidayati says

    Memang seharusnya kita harus menjadi diri kita sendiri, karena setiap manusia telah digariskan tentang kehidupannya baik di dunia maupun diakherat nanti. Namun sifat kesombongan manusia yang kadang tidak mau menerima kenyataan pada diri sendiri. Hal tersebut yang menjadikan manusia dapat merusak dirinya pula.

  28. Suardi St Maradjo says

    Artikel sangat bagus. Akan bermanfaat bagi para pelajar dan mahasiswa dan orang-orang muda yang sedang meniti karir. Semoga rahmat Allah tercurah kepada anda sekeluarga. Amin.

  29. Menjadi diri sendiri,menyadarkan kita untuk mengenali diri sendiri.Manusia diciptakan Allah mengemban misi dariNya ,masing masing mempunyai tugas hidup sesuai keunikan yang berbeda beda yang diberikan Allah kepada kita.Intinya kita harus pandai bersyukur pada Sang Pencipta atas apa saja yang telah diberikan kepada kita.

  30. setuju dengan pak m noer.
    utk saya, krn saya adalah karyawan, maka sy akan berusaha jadi karyawan yg baik, disamping karyawan ada smpingan bisnis jualan online maka sy juga akan berusaha jadi pengusaha online yang baik, demikian juga saya adalah seorang ayah dan suami maka sy akan berusaha jadi ayah dan suami yg baik.
    kesimpulannya sy akan jadi diri saya sendiri yg lebih baik dari hari ke hari.
    mksh

    wassalam
    riyanto

  31. hmmmm…..rsax sjuk bngt ketika mmbc tulisan Mas Noer….smoga ak bs mnjadi dri sndri…..Amiiiinn…

  32. umar ahab says

    subhanallah sekali… 🙂

  33. Artikelnya bagus banget. Jadi tergugah untuk segera mengenali potensi sebenarnya yang ada pada diri sendiri. Pada artikel di atas Mas M Noor menyarankan beberapa cara/jalan untuk mengenali diri sendiri. Insya Allah akan saya coba. Hanya saja saya masih penasaran soal penanda (tanda-tanda) ketika kita sudah berhasil mencapai pengenalan diri, agar kita dapat segera melakukan evaluasi.

  34. koestanto says

    Berani jujur menjadi diri sendiri membuat kita berkembang optimal. Berusaha menjadi orang lain membuat kita capek karena terus berpura-pura

  35. Nusril Ahadi says

    Assalamualaikum wr, wb,

    Alhamdulillah … senang, terinspirasi ketemu tulisan ini dan bagus sekali maknanya, terimakasih pak Noer,

    semoga tetap sukses dan mendapat berkah dari Allah SWT, Amin

    Wassalam,
    n u s r i l

    • Waalaikum salam wr. wb.

      Terima kasih sudah berkunjung Pak Nusril. Semoga tulisan ini bermanfaat buat kita semua.
      Amin atas doanya. Semoga Allah memberi kebaikan dan keberkahan.

  36. ahmad maulana says

    sangat menarik sekali artikel anda, saya juga sudah membaca ebook anda tentang membaca cepat dan presentasi memukau, sangat inspiratif sekali..
    ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan, sebenarnya bagaimana cara mengenali potensi diri sendiri ??, karena ada beberapa bidang yang sebenarnya saya minati dan Alhamdulillah di bidang2 tersebut di mudahkan oleh Allah dalam menekuninya..
    mohon tanggapannya…

    • Jika ada ketertarikan di beberapa bidang, coba ditekuni dan dijalani saja dulu masing-masing bidang tersebut. Lama kelamaan insya Allah akan terbuka bidang mana yang lebih tepat. Bisa juga Allah menghadirkan bidang yang baru yang tidak kita duga sebelumnya.

  37. Lindananty says

    Tulisan yang bagus, mengingatkan saya pada film India Every Child is Special – pemain :Taare Zameen Par, film ini mengingatkan kita perlu bagi ortu, guru, dan masyarakat untuk mengetahui metode, cara untuk mengidentifikasi bakat dari anak/siswa. Sehingga tidak lagi penyesalan di hari esok seperti kegalauan saya diusia 48 tahun, saya tidak merasa yakin bahwa pilihan hidup yang saya jalani (karir dan latar belakang akademik) saat ini sesuai dengan bakat yang saya miliki. Saya merasa terjebak dalam diri orang lain, pekerjaan yang membosankan dan monoton. Tidak ada waktu untuk bercermin “Apa seharusnya saya ini?”, hanya berusaha sebaik mungkin menekuni pekerjaan saat ini, kalau tidak maka sia-sia 25 tahun yang telah dirintis. Life must go on.

  38. Emat Sulaemat says

    Inspiratif,saya pernah tersesat ambil jurusan waktu kuliah.

  39. Sungguh luar biasa, sangat inspiratif dan menggugah, semoga jadi ilmu yang barakah

  40. Be your self….
    Sangat inspiratif dan bermanfaat sekali bagi pengembangan diri ke depannya….terimakasih.Tuhan memberkati tugas dan pekerjaan bapak Muhammad Noer….

  41. febri choiru says

    Menginspirasi sekali. Saat ini saya masih SMA dan memiliki cita cita yg tidak menentu ingin jadi itukah inikah atau yang lain. Setelah membaca diatas saya termotivasi agar mencari jati dirinya sendiri, tidak meniru niru orang lain.

    Ya memang kekurangan saya adalah suka meniru kebiasaan orang lain dan malah saya kebingungan dengan jati diri sendiri. Untuk itu saya akan mencoba menerapkan beberapa tips diatas untuk mengetahui pandangan masa depanku nanti.

    Terima kasih

  42. Menjalani sesuatu karena passion jauh akan membuat kita melesat seperti meteor dibandingkan hanya menjalani kehidupan tanpa passion. Lihatlah para start up muda yang bisa melesat hebat karena passion-passion mereka. Lebih hebat daripada orang-orang yang hanya menjalani kehidupan tanpa passion.

  43. Renungan yang sangat bermanfaat. Meningatkan tentang asal muasal kita, untuk apa dan berbuat apa serta tujuan akhirnya ke mana.

  44. Hanung Widianto says

    sangat bermanfaat…
    setiap orang punya keunikan..
    menjadi lebih bermanfaat dengan keunikan yang kita punyai.
    terimakasih pak Noer

  45. Aep Gunawan says

    Jazakallohu khoiron mas Noer, semoga menjadi inspirasi buat semua terutama buat saya yang selalu haus dengan lautan ilmu..

    Indahnya skenario Allah, mulai sekarang ada hal yang saya tunggu dari email yaitu tulisan mas Noer..

    Fyi.
    Ada temuan yang sudah lama juga, yaitu STIFIN bagi mereka yang penasaran dengan potensi kelebihan dalam diri tentunya yang sangat bisa dikembangkan sesuai passion kita.

Speak Your Mind

*